Dishut Kalsel Masih Fokuskan Revolusi Hijau di Tahun 2021

Plt. Kepala Dinas Kehutanan Kalimantan Selatan, Fathimatuzzahra, memberikan keterangan terkait program revolusi hijau di tahun 2021, Banjarbaru, Rabu (13/1/2021). MC Kalsel/Ar

Pada tahun 2021 ini, Dinas Kehutanan (Dishut) Kalimantan Selatan tetap memprioritaskan gerakan revolusi hijau untuk segala kegiatan yang berkaitan dengan hutan.

“Jadi, kehutanan sosial yang terdiri dari beberapa kelompok seperti Kelompok Usaha ¬†Perhutanan Sosial (KUPS) tetap diarahkan pada kegiatan penanaman pohon,” kata Plt Kepala Dishut Kalsel, Fathimatuzzahra, Banjarbaru, Rabu (13/1/2021).

Diutarakan Fathimatuzzahra, program revolusi hijau berperan penting dalam pemulihan dan peningkatan kualitas lingkungan.

“Revolusi hijau bisa juga dikaitkan dengan pengamanan dan pengendalian kebakaran seperti kabut. Program revolusi hijau itu berupa penanaman dan pemeliharaan pohon, tetapi apabila penebangan dan kebakaran tetap terjadi maka program revolusi hijau tidak akan tercapai,” ujar Fathimatuzzahra.

Untuk mendukung program revolusi hijau, Dishut Kalsel menyediakan sedikitnya 200 sampai 300 bibit bagi seluruh Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) dan 1,5 juta bibit untuk persemaian permanen Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Balai Perbenihan Tanaman Hutan (BPTH).

“Di tahun 2021 ini, selain tanaman kehutanan berupa sengon dan mahoni, kami akan lebih banyak menyediakan tanaman buah produktif karena dari masyarakat, setelah tanaman kayu, lebih banyak yang menginginkan tanaman buah produktif,” tukas Fathimatuzzahra. MC Kalsel/Ar

Mungkin Anda Menyukai

 


 

Pemprov Kalsel Perlu
Pendapat Anda!


Terima kasih telah mengakses portal berita kami.
Kesediaan anda mengisi survei kepuasan
sangat membantu kami untuk mengevaluasi
penyelenggaraan Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) tahun 2022
demi kemajuan pembangunan di Kalimantan Selatan.

 

 


Ya, Saya Bersedia

 

Tidak, terima kasih