Gerobak Sapi Masih Menjadi Alat Angkut Di Pedesaan

Sapi dugul adalah sapi yang mempunyai punuk dan ukuran tubuhnya relatif lebih besar dibanding sapi lain pada umumnya. MC Kalsel/Scw

Masyarakat di era zaman modern tentu sudah tidak banyak lagi yang dapat melihat keunikan salah satu gerobak angkut dengan menggunakan tenaga hewan (sapi). Gerobak sapi dugul (sapi yang mempunyai punuk dan ukuran tubuhnya relatif lebih besar dibanding sapi lain pada umumnya)  tidak dapat kita jumpai di kota-kota besar pada zaman sekarang, namun jika kita ingin melihat keunikan gerobak angkut sapi dugul tersebut, saat ini hanya ada dibeberapa Kabupaten di Kalimantan Selatan seperti Tapin, Hulu Sungai Selatan (HSS), Hulu Sungai Utara (HSU), Hulu Sungai Tengah ( HST).

Gerobak sapi dahulu lebih besar kalau dibandingkan dengan gerobak sapi sekarang, jika gerobak yang dulunya sering di tarik dengan 2 ekor sapi, maka saat ini hanya ditarik oleh 1 ekor sapi. Gerobak ini merupakan alat transportasi zaman dulu, sebelum kendaraan-kendaraan modern seperti sekarang yang semakin diminati dan marak di jalanan. Gerobak sapi dulunya adalah sarana transportasi yang banyak dipakai oleh masyarakat.  Namun seiring dengan perkembangan zaman dan perbaikan sarana jalan, maka sedikit demi sedikit sarana transportasi ini mulai tersingkir, digantikan kendaraan dengan mesin bbm maupun diesel.

Gerobak sapi yang bertahan hingga saat ini hanya menjadi salah satu alat pengangkut bahan pertanian, perkebunan, kayu bakar, batang rumbia, dan barang dagangan lainnya untuk dipasarkan kepada masyarakat sekitar.

Inilah bagian sejarah, dimana sesuatu yang baru akan menggantikan sesuatu yang lama, peradaban akan menemukan pilihannya dan sesuai dengan kebutuhannya. Kalau mengikuti teori Aristoteles tentang Siklus Peradaban, maka bagian sejarah akan selalu terulang. Timbul lalu hilang/digantikan dan selanjutnya akan timbul kembali begitu seterusnya. Candi Laras Selatan, Tapin, Selasa (28/3). MC Kalsel/Scw

 

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


Uncle Hard Enduro 2022


Kalimantan Selatan, tepatnya Kiram Park kembali menjadi lintasan ajang balap internasional
"Uncle Hard Enduro" yang akan digelar pada 25 sampai 27 November 2022. Dengan konsep olahraga dan wisata (sport tourism),
ajang ini berpeluang mengenalkan keindahan alam Kalimantan Selatan ke mata dunia.

Survei ini dilakukan untuk mengetahui seberapa tahu dan tertarik masyarakat terhadap "Uncle Hard Enduro",
yang sudah kedua kalinya dilaksanakan di Kalimantan Selatan, setelah 2019 lalu.


Ya, Saya Bersedia

Tidak, terima kasih