Kementerian Pariwisata RI Target 20 Juta Pelancong

Asisten Deputi Pengembangan SDM dan Hubungan Antar Lembaga Kementerian Pariwisata RI, Fraciscus Handoko baru-baru ini mengungkapkan pariwisata Goes To Campus mengajak mahasiswa agar sedini mungkin mengenal pariwisata, karena mahasiswa merupakan agen perubahan.

Dengan pariwisata Goes To Campus, diharapkannya pemahaman pariwisata yang lebih awal, sebab mahasiswa bisa membawa ilmunya ke masyarakat, dan menciptakan pariwisata yang aman, tertib, bersih, sejuk, indah, ramah, dan kenangan.

“Saat ini untuk mendongkrak kemajuan pariwisata ada lima elemen penting, yakni mahasiswa, bisnis, kalangan pengusaha, komunitas, media, serta pemerintah,” kata Franciscus di Hotel Amaris, Sabtu (10/11).

Pemerintah menargetkan kunjungan wisatawan asing sebanyak 20 juta wisatawan, dan 275 juta wisatawan domestik pada tahun 2019.

Sementara itu, Dinas Pariwisata Kalsel Abdul Hamid mengatakan, pariwisata Goes To Campus untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman tentang dunia keparawisataan kepada generasi muda, khususnya bagi kalangan mahasiswa.

Menurutnya, melalui partisipasi mahasiswa dalam pengembangan kepariwisataan agar sumber daya manusia di bidang pariwisata mumpuni, dan menjadi momen yang tepat bagi mahasiswa untuk turut berpartisipasi dalam pembangunan pariwisata.

“Mahasiswa adalah kader dan agen pembaharuan, perubahan, dalam pengembangan pariwisata Indonesia. Mahasiswa mempunyai energi positif untuk pengembangan pariwisata,” katanya.

Pariwisata Goes To Campus, lanjutnya, juga dilaksanakan agar mahasiswa dapat melahirkan terobosan baru untuk membangun dunia pariwisata Indoneia.

“Mahasiswa sebagai multi disiplin , multi demensi, dan multi ilmu, serta memiliki cara pandang, sehingga pelatihan ini dapat meningkatkan kualitas sumber daya manusia keparawisataan agar berguna untuk masyarakat,” bebernya.

Kalangan mahasiswa, lanjutnya, harus berpikir rasional untuk memahami peningkatan pariwisata, dimana ada tiga syarat untuk menjadi maju di era sekarang ini, yakni penguasaan bahasa asing, penguasaan ITE digital dan penguasaan kepemimpinan.

“Mahasiswa dapat memberikan distribusi untuk pengembangan pariwisata, serta memberikan kenyamanan kepada tamu dan memberikan kemudahan. Peran perguruan tinggi dalam pengembangan pariwisata sangat penting karena pariwisata telah menjadi leader pembangunan nasional. Artinya, semua potensi yang ada harus dimanfaatkan, karena pariwisata selalu memiliki prinsip, semakin dilestarikan semakin menyejahterakan,” tutupnya. Humpar – Mc Kalsel / Fuz

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

 


 

Pemprov Kalsel Perlu
Pendapat Anda!


Terima kasih telah mengakses portal berita kami.
Kesediaan anda mengisi survei kepuasan
sangat membantu kami untuk mengevaluasi
penyelenggaraan Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) tahun 2022
demi kemajuan pembangunan di Kalimantan Selatan.

 

 


Ya, Saya Bersedia

 

Tidak, terima kasih